CSTME Keluar Dari Anzo TETAPI Perjanjian Tembaga 2 tahun Masih Berjalan?



CSTME Keluar Dari Anzo TETAPI Perjanjian Tembaga 2 tahun Masih Berjalan? 



Dari sudut pandangan, tekanan penjualan di Anzo Holdings Bhd tidak bertahan lama minggu ini dalam perbincangan bahawa CSTME Resource Sdn Bhd akan berhenti menjadi pemegang saham utama syarikat itu. Sebenarnya para pelabur nampaknya tidak senang dengan berita ini kerana mereka melihat potensi kenaikan di Anzo. Ramai yang menjaga jari agar stoknya akan mencapai had sekurang-kurangnya dua kali.

CSTME melupuskan sahamnya melalui pasaran terbuka pada 8 Julai 2020. Sahamnya terjual sekitar 115 juta saham pada harga 23 sen bernilai keseluruhan RM25 juta setelah membeli pada 13 sen pada 23 Jun.

Syarikat itu telah melarikan diri dengan wang tunai yang sangat banyak di dalam poketnya setelah menjual saham pada 81 peratus lebih tinggi daripada harga beliannya. Saham ditutup pada 20 sen pada 10 Julai, dengan 91 juta saham diniagakan, setelah menyentuh 26 sen pada awal minggu.


Anzo telah berdagang dengan nilai tinggi selama lebih dari 4 minggu sekarang. Purata jumlah hariannya melebihi 100 juta saham.
Saya pasti semua orang tertanya-tanya apa yang akan berlaku dengan perjanjian tembaga antara Anzo dan CSTME sekarang bahawa yang terakhir (CSTME) telah berhenti menjadi pemegang saham yang besar.

Baiklah, kami bertanya-tanya dan banyak yang mengatakan bahawa ini adalah perniagaan seperti biasa bagi mereka. CSTME masih membekalkan tembaga ke Korea Selatan untuk Anzo dan akan terus melakukannya selama 40 bulan sehingga kontrak itu tamat.

Untuk meraih semula, Anzo memperoleh kontrak bernilai RM1.3 bilion untuk membekalkan sisa tembaga selama 40 bulan kepada pembuat keluli di Korea Selatan yang berkuat kuasa mulai 1 Julai. Ia menandatangani perjanjian pembekalan dengan CSTME, pengimport utama dan pengeksport bahan bukan ferus di Malaysia.



CSTME bersetuju untuk membeli sekerap tembaga birch / tebing atau sekerap tembaga berry / gula-gula dari Anzo dan mengeksport produk tersebut ke pembuat baja di Korea Selatan.

Berdasarkan perjanjian dengan pembuat keluli Korea Selatan, Anzo dijangka akan membekalkan 60,000 tan sekerap tembaga kepada CSTME pada harga RM23,000 per tan dalam tempoh 40 bulan.

CSTME telah membekalkan tembaga ke Korea Selatan sejak 1 Julai dan sekarang akan dengan mudah membekalkan 600 tan tembaga bernilai RM13.8 juta.
Sekiranya anda bertanya kepada penganalisis mengenai pemergian CSTME dari Anzo, mereka akan memberitahu anda "ini adalah transaksi biasa dan urusan perniagaan".

Sebenarnya, pemegang saham besar baru boleh muncul di Anzo tidak lama lagi.
Pasar telah berbicara mengenai dana global dari China atau Hong Kong yang telah berdagang secara aktif di Anzo.

Dari pandangan dana global dari Amerika Syarikat juga berminat dengan Anzo.
Siapa yang tidak berminat dengan Anzo, yang akan mencatat pendapatan yang lebih baik tahun ini dan tetap menguntungkan.

Tahun kewangan Anzo berakhir pada 31 Julai 2020 dan melihat bagaimana keadaannya sekarang, ia akan mencatat keuntungan yang sangat tinggi.
Selain dari perjanjian tembaga bernilai RM1.3 bilion, Anzo beralih ke pembuatan sarung tangan dan telah menerima pesanan dari Amerika Syarikat dan Eropah untuk membekalkan lebih dari 2 bilion sarung tangan perubatan, bernilai sekitar AS $ 200 juta mulai tahun ini.

Anzo memperoleh pengeluar sarung tangan di Manjung, Perak dengan harga RM55 juta dengan 9 barisan pengeluaran yang kini dapat menghasilkan 1.2 bilion sarung tangan perubatan atau sarung tangan nitril setahun.

Dalam usaha sama dengan Permaju Industries Bhd, syarikat itu akan memperbaharui dan memperluas lini pengeluaran kilang menjadi 12 atau 15, untuk memenuhi pesanan terkini dari Amerika Syarikat dan Eropah.

Anzo menjangkakan pesanan baru akan masuk ketika permintaan untuk sarung tangan perubatan terus meningkat di seluruh dunia.

0 ulasan