Showing posts with label Sekadar Untuk Berkongsi. Show all posts
Showing posts with label Sekadar Untuk Berkongsi. Show all posts

Friday, 6 April 2018

Redha Dan Permudahkan. Niatlah Bersedekah Dalam Cara Apa Pun.

10:32 am 3 Comments
Assalammualaikum, hi readers.
Pagi jumaat yang indah ni rasa nak menaip pulak. Berhari hari dah tak update kan. Line slow + tak tahu nak story apa. So harini kita cerita pasal bersedekah la, boleh?

Macam mana cara kengkawan bersedekah?



Bila ditanya macam ni, terus zassss kita terpikir kan? Terus rasa macam, ehhh aku ni rajin ke memberi?

Kalau cara saya, setiap hari Jumaat, saya suka ke pasar malam. Sebelum keluar, saya pastikan bawa wang RM1 lebih. Macam standby dalam RM10 macam tu. Selalu kat pasar malam ni nampak mereka mereka yang dari sekolah tahfiz kut, beberapa orang minta sedekah. Selalu nya dalam 3-4 orang macam tu. 

Kalau ke pasar malam, kadang saya suka jalan belakang suami. Sebab kadang suka masuk kan duit ke tabung tu senyap senyap tanpa pengetahuan dia. Hehe..
Orang kata kita bersedekah tak perlu menunjuk-nunjuk kan? Tak banyak takpe. Janji memberi. 

Kadang tu suruh zara yang masukkan duit ke tabung. Dari sekarang saya cuba nak didik ZaraZhareef untuk rajin memberi pada orang yang memerlukan. Tak banyak takpe. Janji tangan tu ringan menghulur. Sometimes pass duit pada ddy dorang, suruh bagi zhareef yang masukkan. (Ddy dukung zhareef)

Saya rasa tenang sangat kalau dapat menghulur even tak banyak. Paling terharu kalau beri pada pakcik makcik yang buta penglihatan. Mereka siap kata "semoga rezeki anak dimurahkan lagi".. 
Allah, lebih dari rasa tenang rasanya.

Saya selalu pikir, dalam saya menjadi dropship, rezeki yang saya hulurkan juga adalah rezeki dari customer saya. Saya anggap hulurkan sikit bagi pihak mereka. Lagipun kita tak kan jatuh miskin kerana bersedekah kan?

Orang kata, kita permudahkan je. Tak banyak takpe, dapat memberi sikit pun takpe. Selalu perasan, kalau dalam 1 hari tu saya dapat menghulur, Allah gantikan CASH!
Dia berikan customer yang ingin beli baju. Allah datangkan rezeki job untuk blog. 

Alhamdulillah..

Permudahkan, walaupun dalam nilai yang kecil. 

Thursday, 23 November 2017

Bila Kita Marah Atau Bersedih, Carilah Kenangan Lalu..

8:00 am 1 Comments

Kalau kita sedih, cuba kita hayati lagu ni..
Kita hayati liriknya..
Mendalam maksudnya..

Disebalik kekurangan kita, pasangan kita adalah pelengkapnya..
Disebalik kekurangannya, Allah izinkan kita sebagai pelengkapnya.

Jangan pernah merasakan diri itu terlalu sempurna!
Tiada seorang Manusia pun yang Allah ciptakan cukup Sempurna!
Sekiranya cukup sempurna, Kenapa Allah berikan pasangan sebagai pelengkap hidup?

Jawapannya, tepuk dada, tanya hati sendiri.

Hanya sebuah perkongsian.. Untuk diamati bersama ye.


Nota : Video hanya sekadar lampiran. :)

Sunday, 21 August 2016

Betul. Fungsinya Tetap Sama!

8:09 am 16 Comments

Betul. Fungsinya Tetap Sama!


Assalamualaikum.. Hai.. Haritu terperasan status ni.. Betul sangat kata-kata tu.. Kalau saya ni kadang nak pakai sesuatu tu, takde pun mesti nak brand brand. Pakai ikut kemampuan orang kata. Apa yang kita manpu milik.

Friday, 12 February 2016

SEDEKAH

8:55 am 1 Comments
Kupasan Kitab Ziarah ke Alam Barzakh (Al Imam Jalaluddin As-Suyuti)


KENAPA SI MATI LEBIH MEMILIH UNTUK BERSEDEKAH SEANDAINYA DIA DIKEMBALIKAN KE DUNIA.

google

Sebagaimana firman Allah, "...wahai Tuhanku, alangkah baiknya Engkau lambatkan kedatangan ajalku ke suatu masa yg sedikit saja lagi, supaya aku dpt bersedekah....." -(surah al munafiqun:10)

Wednesday, 10 February 2016

8 Jenis Makanan Yang Membantu Wanita Cepat Hamil

11:30 am 6 Comments

8 Jenis Makanan Yang Membantu Wanita Cepat Hamil


Selain usaha melakukan rawatan perubatan membantu wanita yang sukar hamil, jenis makanan yang dimakan juga sebenarnya membantu meningkatkan kesuburan sehingga boleh mempengaruhi potensi untuk mengandung.
 
Jadi, kepada yang wanita yang masih belum berjaya mengandung selepas beberapa bulan atau tahun berkahwin apa kata amalkan makanan ini. Mana tahu lepas ini rezeki anda berjaya mengandung.
 

Tuesday, 9 February 2016

6 Petua Paling Mudah Untuk Lebatkan Rambut Bayi

7:00 pm 3 Comments

6 Petua Paling Mudah Untuk Lebatkan Rambut Bayi


Ada bayi yang lahir dengan rambut lebat dan hitam. Ada pula yang lahir rambut nipis dan sedikit. Biasanya lepas lahir, bayi akan dicukurkan rambutnya sehingga botak dan kebiasaannya dalam tempoh
sebulan rambut barunya akan tumbuh semula.

Tetapi ada juga yang jenis lambat tumbuh rambut, sampai ulang tahun pertama masih lagi berambut nipis dan halus. Kalau anak lelaki, mungkin kita tak kisah tapi kalau anak perempuan, ibu pun mulalah risau sebab tak boleh hendak hias rambut anak dengan reben dan hairband.

Mungkin boleh guna salah satu petua berikut untuk lebatkan rambut bayi anda. Mana tahu ada yang sesuai.

Sunday, 24 January 2016

12 Tip Kalau Nak Suami Sayangkan Anda

11:00 am 4 Comments
Assalamualaikum..


Sebagai isteri, tentu sahaja kita mahu menjadi orang yang paling disayangi dan dicintai oleh suami. Cinta dan kasih sayang perlu dibajai sentiasa agar ia terus berkekalan hingga ke akhir hayat. Sudah tentu ia memerlukan usaha dan inisiatif daripada pihak isteri sendiri.

Thursday, 14 January 2016

Nak Diet?

8:00 am 6 Comments
Assalamualaikum..

Nak Diet? Sekalipun nak diet, kita kena juga makan ye. Bukan biarkan perut lapar. Yang paling penting, jangan tinggalkan sarapan pagi ye. Sebab waktu tidur kita tu, lama kita berpuasa. So, sarapan pagi adalah sangat penting untuk memberi tenaga. 



Setakat ni belum ada istilah diet dalam hidup kita ni.. sebab memanjang lapar. Hihihisk..
zahra masih B-Feeding kan!..

Tapi kalau korang nak cuba buat macam ni pun okay.. mesti sedapkan!..

Tengok pun dah terliur.. hehe

Tuesday, 25 August 2015

Friday, 14 August 2015

Renungan Jumaat

7:34 am 4 Comments
MOTIVASI HARI INI



Kalau gaduh dengan pelanggan,
Walaupun kita menang,
Pelanggan tetap akan lari.

Kalau gaduh dengan rakan sekerja,
Walaupun kita menang,
Tiada lagi semangat bekerja satu kumpulan.

Kalau kita gaduh dengan boss,
Walaupun kita menang,
Tiada lagi masa hadapan di tempat itu.

Kalau kita gaduh dengan keluarga,
Walaupun kita menang,
Hubungan kekeluargaan akan renggang.

Kalau kita gaduh dengan guru,
Walaupun kita menang,
Keberkatan menuntut ilmu dan kemesraan itu akan hilang.

Kalau gaduh dengan kawan,
Walaupun kita menang,
Yang pasti kita akan kekurangan kawan.

Kalau gaduh dengan pasangan,
Walaupun kita menang,
Perasaan sayang pasti akan berkurangan.

Kalau kita gaduh dengan sesiapapun,
Walaupun kita menang,
Kita tetap kalah
Yang menang, cuma ego diri sendiri...
Yang susah, mengalahkan ego diri sendiri..

Renungan bersama...
Apabila menerima teguran, usah terus melenting, bersyukurlah, masih ada yang mahu menegur kesilapan kita.

Sunday, 16 November 2014

Bahagia Itu Sederhana

2:00 pm 8 Comments
BAHAGIA ITU SEDERHANA.

Mendengar isteri membebel di rumah, bererti aku masih punya keluarga.
Mendengar suami masih mendengkur di sebelahku bererti aku masih punya suami.
Mendengar ayah dan mak menegurku dengan tegas bererti aku masih punya mak ayah.
Merasa letih dan jemu menasihati anak yang nakal, bererti aku masih punya anak untuk saham akhirat ku nanti.
Merasa letih setiap ptg selepas penat bekerja, itu bererti aku mampu bekerja keras.
Membersihkan pinggan dan cawan kotor setelah menerima tamu di rumah, itu bererti aku punya teman.



Tuesday, 4 February 2014

Mana Mak?

12:05 pm 13 Comments

Mana Mak?'

Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.


Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nombor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”



Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah. Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?



sumber : sini

Friday, 20 December 2013

Cara Semak Pagerank Blog

11:31 am 22 Comments
Assalamualaikum, selamat pagi.. 

pagi ni ambik masa jelajah blog kengkawan. rasa macam dah lama sangat tak jelajah.. jelajah pun sekejap2 je kan. so pagi ni ambik masa, komen sebanyak mana yang boleh dalam satu-satu blog tu..

so jelajah blog kak sukma haron dulu.. terperasan pasal entry semak pagerank blog kak sukma ni kan.. so, hati pun tergediks la nak check juga. sebab lama juga saya tak check. then saya tengok pagerank saya sama statik je..

then sekali check tengok dalam result ni..


so, bila dah dapat result ni.. baru tukar yang kat blog tu.. dia bukan auto eh tuk tukar pagerank kat blog tu??


so, saya tukar aje la sendiri.. hehehe.. 

thank ye buat kengkawan yang rajin singgah sini. walaupun entry saya lebih kepada cerita peribadi, life, masih sudi membaca & tinggalkan komen..

so kalau korang nak check sama pun boleh.. just click kat bawah ni je ye..

http://www.prchecker.info/ 
http://www.prbutton.net/

click la yang mana-mana pun boleh.. selamat mencuba.. :)



cc: kak sukma

Tuesday, 17 December 2013

Kesalahan Menyambut Hari Lahir

9:33 am 15 Comments
Assalamualaikum, selamat pagi..

terperasan entry ni kat facebook.. share untuk peringatan kita bersama..


alhamdulillah.. setakat ni bila tiba hari lahir seseorang, saya jarang sangat nak wish 'selamat hari jadi'.. dulu masa sekolah adalah.. tapi bila dah habis sekolah, dah kenal dunia IT, godek maklumat sana sini, saya hanya akan sebut 'selamat hari lahir', walaupun kawan saya tu bangsa lain..

meniup lilin. setakat ni saya tak pernah sambut hari lahir. kalau ada pun seingat saya masa tingkatan 4, mak buatkan kek oren kismis. then buh krim sikit-sikit. tu je. xde lilin pun.

bab balik telur & tepung. alhamdulillah, setiap kali tiba hari lahir saya tak pernah kena atau buat pada orang. dari zaman sekolah lagi. selalu tengok je kawan-kawan buat camtu. bagi saya dorang buat pembaziran. makanan pula tu. kan dilaknat Allah. even untuk suka suka!..

adik saya pernah kena. pastu ada juga kawan2 dia sembang kat fb pasal nak baling telur & tepung. last-last saya cakap, baik bagi je saya tepung sepeket, telur 5 biji, dah boleh buat kek sebiji tuk makan. 

jangan terlalu ikut budaya luar even untuk enjoy. orang kat luar sana *bangsa lain* seronok tau tengok kita join adat budaya mereka.. beringatlah ye..


dalam kita tak sedar.. ..

Sponsor

Comments