Anzo Holding Miliki Saham Terbesar Dunia


Anzo Holding

Masa kini, Anzo Holdings Bhd menjadi pengeluar sarung tangan dan bukan hanya kumpulan yang diharapkan dapat menjana keuntungan lebih dari RM200 juta dari usaha ini, tetapi syarikat yang disenaraikan di Bursa akhirnya akan memainkan peranan besar dalam memenuhi permintaan global untuk sarung tangan perubatan kerana wabak Covid-19.

Dunia melihat lonjakan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya kerana pandemik koronavirus dan Anzo ingin berada dalam perniagaan ini kerana potensi pertumbuhannya adalah dalam jangka panjang.

Kilang Anzo

Anzo, saham aktif teratas di bursa saham tempatan dikatakan membayar sekitar RM50 juta untuk membeli syarikat tersebut. Penjualan itu merangkumi tanah dan aset seperti kilang dan mesin. Tetapi, tidak diketahui di mana kilang itu berada.

Orang yang mengetahui mengenai perjanjian ini mengatakan kapasiti pengeluaran semasa di kilang adalah sekitar 100 juta sarung tangan nitril atau sarung tangan perubatan setahun. Nilai untuk ini dikatakan melebihi RM400 juta setahun.

"Anzo akan menjual pada harga pasaran saat ini yang mencapai setinggi USD75 per kotak sebanyak 1,000 keping. Begitulah cara kami menganggarkan bahawa keuntungan untuk Anzo akan melebihi RM200 juta setahun. Sekiranya Anzo meningkatkan produksi menjadi 2 miliar keping setahun, secara semula jadi keuntungan juga akan meningkat dua kali ganda.

"Anzo bergerak ke bidang pembuatan sarung tangan kerana pulangan pelaburan sangat bagus. Ini adalah perniagaan yang menguntungkan, terutama dalam senario semasa seperti pandemik Covid-19. Anzo ingin terpisah dari permainan, yang saat ini dikuasai oleh pemain terkenal lain di Malaysia, "kata orang yang mempunyai pengetahuan.

Di seluruh dunia, hospital-hospital yang berlebihan telah memberi amaran mengenai kekurangan sumber daya mereka yang kritikal kerana kes-kes coronavirus baru melambung tinggi. Hospital mencari bekalan sarung tangan perubatan dari seluruh dunia, terutamanya Malaysia, di mana pembuat sarung tangan teratas berada.

Organisasi Kesihatan Sedunia telah memperingatkan bahawa salah satu ancaman paling mendesak terhadap usaha pencegahan virus adalah "kekurangan global alat perlindungan diri yang kronik." Ini termasuk produk seperti topeng N95, kacamata, dan sarung tangan.

Sementara itu, Anzo, yang baru-baru ini memenangi kontrak bernilai RM1.3 bilion untuk membekalkan sekerap tembaga ke Korea Selatan, melalui sebuah syarikat bernama CSTME Resources Sdn Bhd selama 40 bulan sedang diperhatikan dana asing.

Mereka baru-baru ini membeli saham di Anzo dan itulah sebabnya saham tersebut diperdagangkan pada jumlah yang tinggi.

Anzo ditutup 16.5 sen hari ini, tahap tertinggi dalam tiga tahun terakhir, menjadikannya permodalan pasaran RRM146 juta. Sebanyak 54 juta saham diperdagangkan. Saham naik 1 sen atau 6.45 peratus berbanding penutupan hari sebelumnya.

0 ulasan